Cerita Selingan

Gara-gara Iklan

Ibu: *diam* *mainin ponsel Ayah*

Aku: *diam* *mijitin Ibu*

Ibu: Tutuplapak cincayy…. (tiba-tiba nyanyi dengan suara pelan)

Aku: …. Kalau nggak salah liriknya ‘tutuplapak emang cincay’.

Ibu: Tutuplapak emang cincayy.

Ibu+Aku: Harga santayy, kagak lebayy.

Aku: Dinego aja sayy.

Ibu: Pasti bisa sayy.

Aku: Dinego sampai … ocay atau apa gitu liriknya. Lupa.

Aku: … ngomong-ngomong kenapa jadi nyanyi ginian, ya….

.

.

p.s. bukan endorse

p.s.s. nama brand sengaja diplesetkan di sini, hahaha.

Advertisements
Cerita Selingan

Di Sayang

Suatu masa ketika aku masih kuliah di salah satu kampus di Jatinangor. Ada dialog yang muncul di sebuah grup chatting teman main di kelas.

Teman N: Kamu udah di mana? Bentar lagi Bapak (dosen) masuk nih.

Teman I: Aku masih di sayang nih.

Aku: Ciye disayang siapa tuh?

Teman I: Di jalan sayang pin. -_-

Cerita Selingan

Positive Thinking

Suatu hari kami sekeluarga sedang dalam perjalanan pulang setelah menghabiskan akhir minggu di mall. Tepat ketika akan berbelok ke perumahan, mobil kami terhenti karena macet. Kemudian ada mobil di belakang kami yang mengklakson dengan tidak sabaran.

Ibu: Tan tin tan tin mulu, udah tahu di depan macet, kok nggak sabaran….

Aku: Mungkin dia kebelet.

Ibu: (ketawa) Bisa jadi, ya.

#berpikirpositif

Cerita Selingan

Yen

Aku: Jadi pingin punya uang yen deh. Buat motivasii!

Ibu: Yen apa? Yen ono duite? Yen ono sing nganter? Yen sesuk prei?*

Aku: … Ma.

.

.

Yen: Mata uang Jepang.

(*) Kalau ada uangnya? Kalau ada yang nganter? Kalau besok libur? (bahasa Jawa)

Cerita Selingan

Jatuh

Ibu: Mana oleh-oleh kain sasirangan* yang Mama titip waktu itu?

Aku: Nih. Bahannya semi sutra gitu, jadi jatuh.

Ibu: Ohh, bahannya jatuh, ya. Eh, jatuh. *pura-pura kainnya jatuh*

Aku: … aku baru pulang lho ini.

*Kain Sasirangan: Kain adat suku Banjar di Kalimantan Selatan

Cerita Selingan

Singkatan dari SD

Tadi siang mampir ke SD untuk menjemput adik sepupu yang kelas 1 SD bersama ibunya―tanteku. Karena harus menunggu sebentar, si Tante membeli mainan untuk anaknya yang paling kecil di Abang-abang mainan depan sekolah.

Tante N: Kok aku jadi pingin beli mainan juga.

Aku: Ih, nggak inget umur….

Tante N: Lhoo, aku kan masih SD.

Aku: Iya iya, SD … Sudah Dewasa.

Cerita Selingan

Adik Sepupu

Ceritanya sepupuku yang usianya 3 dan 6 tahun kejar-kejaran sambil ketawa sampai bikin telinga pengang, kemudian si Adik yang kebanyakan ketawa pun jadi hoek-hoek mau muntah.

Tante N: Ayo cepat ke kamar mandi!

Si Adik: *muntah* Udah, Nda.

Tante N: Kakak, kamu yang siram. Tanggung jawab.

Si Kakak: Aduuuuh. *ngeluh tapi nyusulin  juga* Dek, kamu muntahnya gambar apa?

(( muntahnya gambar apa ))

Kemudian aku dan bundanya cuma bisa ketawa sampai nangis.

Cerita Selingan

Lilin

Adik: Fisika tuh ada banyak di kehidupan ya.

Aku: Iya. Mobil merosot di jalan turunan aja ngitungnya pakai fisika.

Adik: Iya. Lampu juga fisika kan? Coba deh kalau nggak ada fisika, jadi nggak ada lampu, gimana?

Aku: Ya hidupin lilin aja atuh.

Adik: ….